Memahami Arti Tut Wuri Handayani di Dunia Pendidikan Indonesia

Memahami Arti Tut Wuri Handayani di Dunia Pendidikan Indonesia

Memahami Arti Tut Wuri Handayani di Dunia Pendidikan Indonesia

Indonesia memiliki banyak sekali pahlawan, salah satunya adalah Ki Hajar Dewantara yang kemudian mencetuskan arti Tut Wuri Handayani. Istilah atau semboyan Tut Wuri Handayani tentu sangat familiar di telinga siapa saja, sebab sudah di kenal sejak masuk ke bangku Sekolah Dasar.

Sekedar flashback ke masa SD dulu, mungkin tidak ada salahnya untuk membahas lagi secara mendalam mengenai Tut Wuri Handayani Tersebut.

Baca juga: Program RPL Tipe A2 Tingkatkan Akses di Pendidikan Tinggi

Sosok Ki Hajar Dewantara dan Kiprahnya di Dunia Pendidikan Indonesia

Sebelum membahas secara mendalam mengenai makna atau arti Tut Wuri Handayani, maka akan lebih baik jika mengenal siapa yang melahirkan semboyan tersebut. Seperti yang di sampaikan sekilas di awal, bahwa pencetus dari semboyan ini adalah Ki Hajar Dewantara.

Pada dasarnya, Tut Wuri Handayani adalah penggalan dari keseluruhan semboyan yang di ciptakan oleh Ki Hajar Dewantara. Lengkapnya adalah “Ing Ngarsa Sung Tuladha, Ing Madya Mangun Karsa, Tut Wuri Handayani.

Ketika semboyan ini sangat dekat dengan dunia pendidikan dan mulai di ajarkan kepada anak-anak di Sekolah Dasar. Ki Hajar Dewantara sendiri di kenal sebagai Bapak Pendidikan Indonesia dan memiliki nama asli Raden Mas Soewardi Soeryaningrat.

Dirinya lahir pada 2 Mei 1889 di Kota Yogyakarta yang kemudian tumbuh di tengah lingkungan keraton. Ki Hajar Dewantara tercatat cukup beruntung di masa kecilnya karena bisa melanjutkan pendidikan sampai tingkat tinggi.

Melalui karya Mirnawati yang berjudul Kumpulan Pahlawan Indonesia (2012) di sebutkan bahwa Ki Hajar Dewantara menempuh pendidikan di Sekolah Dasar Belanda ELS (Europeesche Lagere School). Selanjutnya, di rinya kemudian melanjutkan pendidikan di STOVIA dan kemudian memutuskan untuk tidak lagi menggunakan gelar bangsawan. Sehingga mengubah namanya menjadi Ki Hajar Dewantara di usia 40 tahun yang kemudian di kenal luas oleh masyarakat Indonesia sampai sekarang.

Tujuan mengubah nama tanpa gelar bangsawan ini adalah untuk bisa berbaur atau bebas bersosialisasi dengan rakyat biasa. Sebelum di kenal sebagai pahlawan di bidang pendidikan, Ki Hajar Dewantara menekuni profesi sebagai wartawan.

Tercatat ada sejumlah surat kabar di tanah air yang menjadi tempatnya menekuni profesi sebagai kuli tinta. Yaitu:

  • Midden Java.
  • Sedyotomo.
  • Poesara.
  • Tjahaja Timoer.
  • Kaoem Moeda.
  • De Expres, dan juga
  • Oetoesan Hindia.

Selama menjadi wartawan, hasil tulisan Ki Hajar Dewantara di kenal komunikatif, tajam, dan juga patriotik. Sehingga pembacanya mampu menangkap informasi dengan mudah sekaligus membangkitkan semangat perjuangan anti penjajah.

Arti Tut Wuri Handayani

Jika membahas mengenai arti Tut Wuri Handayani maka akan membahas mengenai sejarah perkembangan pendidikan di Indonesia. Selain itu juga akan membahas mengenai Bapak Ki Hajar Dewantara yang dikenal sebagai Bapak Pendidikan di Indonesia.

Ki Hajar Dewantara memiliki beberapa semboyan selama masa perjuangannya di pendidikan Indonesia. Mulai dari Ing Ngarsa Sung Tuladha, Ing Madya Mangun Karsa, dan juga Tut Wuri Handayani.

Tut Wuri Handayani memiliki arti “mendorong dari belakang” yang digunakan untuk menyebutkan salah satu peran dari tenaga pendidik. Maksud dari semboyan tersebut adalah untuk menyampaikan bahwa tenaga pendidik baik guru maupun dosen punya tugas untuk memberi arahan, semangat, dan juga motivasi belajar kepada anak didiknya.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *